8 Petinggi KAMI Ditangkap Polisi, Gatot Nurmantyo: Syukur Alhamdulillah

Gatot menyebut kehadiran KAMI di Indonesia untuk memperbaiki kekacauan memang berisiko tinggi.

Radamuhu.com — Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Gatot Nurmantyo meminta publik untuk tidak mengkasihani para petinggi KAMI yang ditangkap polisi. Gatot justru mengajak publik untuk bersyukur.

Gatot meminta publik tidak perlu meributkan para aktivis KAMI yang hingga kini masih ditahan di Bareskrim.

Ia memastikan, para aktivis KAMI merupakan pejuang, bukan karbitan.

Baca Juga : Puji UU Cipta Kerja, Gatot Nurmantyo: Tujuannya Sangat Mulia Untuk Investasi & Perputaran Roda Ekonomi

“Teman-teman jangan ributkan teman kita yang lagi ditahan di Bareskrim. Mereka semua pejuang bukan karbitan!” kata Gatot seperti dikutip dari Hops.id — jaringan Suara.com, Rabu (14/10/2020).

Gatot menyebut kehadiran KAMI di Indonesia untuk memperbaiki kekacauan memang berisiko tinggi.

Namun, para aktivis yang tergabung di KAMI sudah memahami risiko tersebut dan siap melanjutkan perjuangan.

“Kami sudah menghitung segala risiko sampai risiko terberat. Kami sudah siap lahir batin, maka tidak perlu diributkan apalagi dikasihani. Justru ada berkah dan kami mengucap syukur alhamdulillah,” tutur Gatot.

Gatot meyakini para aktivis KAMI sudah memiliki mental kuat dan siap menerima konsekuensi apapun.

Bahkan, Gatot juga mengklaim para aktivis KAMI itu akan tetap senyum ceria meski berada di balik jeruji tahanan.

“Kalau ragu atas pernyataan kami, silakan jenguk dan lihat pasti disambut dengan senyum ceria. Jadi itulah insan KAMI. Semakin ditekan semakin bangkit! Lanjutkan perjuangan saudaraku!” tegasnya.

8 Petinggi KAMI Ditangkap

Sebanyak delapan anggota KAMI ditangkapo polisi terkait aksi unjuk rasa tolak UU Omnibus Law Cipta Kerja.

Penangkapan anggota KAMI, salah satu kelompok yang kritis terhadap pemerintah, terjadi di tengah polemik soal “aktor intelektual” di balik kerusuhan dalam unjuk rasa menentang omnibus law Undang-Undang Cipta Kerja.

Baca Juga : Hotman Paris Ungkap ‘Senjata’ Buruh di UU Ciptaker Yang Sangat Ditakuti Pengusaha

KAMI membantah tudingan bahwa mereka berperan dalam kerusuhan, menyebut penangkapan ini merupakan bagian dari “pola lama” mengambinghitamkan kelompok yang berseberangan dengan pemerintah.

Mereka adalah Juliana, Devi, Khairi Amri, dan Wahyu Rasari Putri dari KAMI Medan; Anton Permana, Syahganda Nainggolan, Jumhur Hidayat, dan Kingkin di KAMI Jakarta. (suaracom)

KOMENTAR
0 Shares
Tweet
Share
Share