Polisi Virtual Polres Surakarta Ciduk Warga Slawi Karena Mengolok-olok Gibran

Radamuhu.com — Tim Virtual Police Polresta Surakarta menangkap warga Slawi, AM yang menulis komentar dinilai bermuatan hoaks terkait Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka.

Melalui akun instagramnya, dia berkomentar di unggahan akun @garudarevolution tentang Gibran yang meminta semifinal dan final Piala Menpora digelar di Solo.

Baca Juga: Bila Gibran Rakabuming Raka Diboyong ke Jakarta, Pendukung Anies dan AHY Bakal Ketar-ketir

“Tau apa dia tentang sepak bola, taunya dikasih jabatan saja,” demikian tulis AM di akun pribadinya @arkham_87 pada Sabtu (13/3) pukul 18.00 WIB.

Polisi baru melepaskan pria yang masih menempuh pendidikan di Yogyakarta itu setelah menghapus komentarnya dan meminta maaf. Permintaan maaf dibuat secara terbuka melalui akun resmi Instagram Polresta Surakarta, @PolrestaSurakarta.

Baca Juga: Protes Disidangkan Secara Virtual, Habib Rizieq dan Pengacaranya Walk-Out!

AM meminta maaf karena telah menyinggung Gibran dan warga Kota Solo melalui video yang diunggah akun resmi Instagram @polrestasurakarta.

postingan Instagram Polres Surakarta.

“Saya menyesal dan tidak akan mengulanginya lagi. Apabila saya mengulanginya,” demikian ucap AM di video tersebut.

Baca Juga: Ruhut Sitompul: Wacana Presiden 3 Periode Digulirkan Barisan Sakit Hati, Kadrun Takut Dikejar Bayangan Sendiri

Sementara itu, Kapolresta Kota Solo, Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak mengatakan komentar AM dianggap mengandung unsur hoaks karena menyebut Gibran mendapat jabatan dari bapaknya, Presiden Joko Widodo. Menurutnya, komentar tersebut tidak benar karena Gibran menjabat Wali Kota Solo karena memenangkan Pilkada Kota Solo tahun 2020.

“Komentar tersebut sangat mencederai KPU, Bawaslu, TNI, Polri, dan seluruh masyarakat Kota Solo yang telah menyelenggarakan Pilkada langsung sesuai UUD 1945,” katanya.

Baca Juga: Keras, Gibran: Saya Tak Ikut Campur Urusan Bansos, Silakan Tangkap Kalau Ada Bukti

Ade mengatakan tim Virtual Police telah berkonsultasi dengan ahli bahasa, ahli pidana, dan ahli ITE sebelum menangkap AM. Tak hanya itu, Virtual Police juga telah menghubungi AM melalui Direct Message (DM) di Instagramnya.

“Langkah-langkah persuasif tetap kita kedepankan,” katanya.

Ade mengaku AM ditangkap hanya untuk meminta klasifikasi. Menurutnya, AM mengakui komentar tersebut ditujukan kepada Walikota Solo, Gibran Rakabuming Raka. Polresta, lanjutnya meminta AM untuk menghapus komentarnya dan meminta maaf kepada Gibran dan warga Solo secara terbuka.

Baca Juga: Amien Rais Tuduh ada Rencana Jokowi 3 Periode

“Yang bersangkutan telah menghapus komentar tersebut dan meminta maaf. Maka pendekatan restorative justice kita kedepankan dalam penanganannya,” katanya. (cnnindonesia)

KOMENTAR
0 Shares
Tweet
Share
Share
Pin